Perkuat Sinergi Hulu Migas SKK Migas Selengarakan Gathering 2023

Berita, Utama500 Dilihat

Jakarta – Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) terus mendorong sinergi dan kolaborasi dengan berbagai pemangku kepentingan yang terkait dengan industri hulu migas. Langkah ini dilakukan sebagai upaya untuk mendorong kerjasama yang lebih erat dan kuat dalam rangka mendorong peningkatan produksi minyak dan gas nasional untuk mencapai target jangka tahun ini dan jangka panjang di tahun 2030 yaitu produksi minyak 1 juta barel per hari (BOPD) dan gas 12 miliar kaki kubik perhari (BSCFD).

Peringatan Hari Raya Idul Fitri 1444 H menjadi salah satu momentum SKK Migas untuk meningkatkan sinergi dan kolaborasi dengan para pemangku kepentingan. Menyambut momentum tersebut, SKK Migas mengadakan kegiatan gathering 2023 yang dikemas dalam bentuk Halal Bi Halal Peringatan Hari Raya Idul Fitri 1444 H yang diselenggarakan di City Plaza Jakarta hari Selasa (2/5). Kegiatan tersebut dihadiri oleh seluruh manajemen SKK Migas, pimpinan tertinggi KKKS, para undangan dan pegawai SKK Migas.

“Kegiatan gathering yang diselenggarakan dalam rangka peringatan Hari Raya Idul Fitri 1444 H adalah upaya kita semua untuk meningkatkan silaturahmi. Salah satu manfaat dari silaturahmi adalah dapat meningkatkan kesepahaman dan sikap saling percaya sehingga dapat lebih meningkatkan sinergi diantara SKK Migas, KKKS dan pemangku kepentingan di industri hulu migas yang telah terjalin selama ini”, kata Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto di acara gathering tersebut.

Lebih lanjut Dwi menyampaikan bahwa tugas kita bersama kedepan menjadi semakin berat dalam rangka mencapai target peningkatan produksi minyak dan gas di tahun 2030 yaitu produksi minyak 1 juta barel per hari (BOPD) dan gas 12 miliar kaki kubik perhari (BSCFD). Melalui gathering hari ini diharapkan dapat lebih meningkatkan silaturahmi dan mendorong sinergitas serta kolaborasi yang lebih baik kedepannya. Dwi mengingatkan bahwa KKKS dan di industri penunjang hulu migas harus saling bantu untuk best effort dalam berbagai aspek : operasional, sumber daya manusia dan lainnya, yang kesemuannya adalah dalam rangka memberikan yang terbaik bagi bangsa dan negara.

Pada kesempatan tersebut, Dwi menyampaikan terima kasih kepada pimpinan KKKS dan para pemangku industri hulu migas atas kehadirannya dalam kegiatan gathering 2023. Terima kasih juga disampaikan kepada KKKS atas dukungan serta best effort yang telah diberikan sehingga kinerja industri hulu migas di awal tahun pada triwulan pertama 2023 meningkat dibandingkan periode yang sama 2022. Dwi berharap hal tersebut menjadi langkah yang baik untuk meningkatkan kinerja yang telah dicapai di triwulan pertama 2023 dengan melaksanakan seluruh program kerja yang telah disepakati sehingga produksi minyak dan gas dapat meningkat sehingga mencapai target 2023 dan menjadi pondasi untuk peningkatan produksi di masa yang akan datang.

Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas Hudi D. Suryodipuro menyampaikan bahwa SKK Migas dalam berbagai kesempatan akan terus mendorong sinergi dan kolaborasi antar KKKS dan dengan para pemangku kepentingan yang terkait industri hulu migas. Hudi mengatakan bahwa untuk mencapai target 2030 tidak hanya ditentukan dari aspek-aspek teknis semata, tetapi faktor non teknis juga memberikan pengaruh yang sangat besar. Hudi mencontohkan, program pengeboran sumur pengembangan yang masif, sangat bergantung pula terkait aspek lahan, perizinan dan lainnya. Oleh karena itu, SKK Migas terus mendorong dukungan dari para pemangku kepentingan yang terkait industri hulu migas.

“Melalui upaya mendorong sinergi dengan berbagai pemangku kepentingan yang terkait industri hulu migas, maka faktor-faktor non teknis dapat berjalan dengan baik dan berkontribusi dalam terlaksananya program industri hulu migas yang telah ditetapkan dalam work, program & budget (WPnB)”, ujar Hudi.

Kegiatan gathering 2023 dalam rangka memperingati Hari Raya Idul Fitri 1444 H/2023 M mendapatkan dukungan dari KKKS yang bersama-sama secara bergotong royong menyediakan hidangan nusantara seperti sop konro, pempek dan lainnya yang mencerminkan sinergitas KKKS dalam mendukung ekonomi dan budaya lokal di wilayah operasinya. (dessy/rls)